Tanah ini mencintai Aku.


Sebenarnya hari ini saya mahu berkongsi sebuah sajak.
Sajak ini pernah saya deklamasikan semasa program penghayatan sastera dan budaya semasa mengikuti PLKN.



Mari menghayati sastera dan budaya.
 Bacalah dengan mata hati
^_^



Tanah ini Akan Mencintai Aku

Dan engkau tidak akan bisa
menyelamatkan aku
tanganku akan
jatuh terkulai

Dan engkau tidak akan bisa
menyapu tanah yang
menjilat bibirku.

Mataku akan dipenuhi oleh
tanah dan air
mataku tidak akan dapat
melihat lagi.

Dan tangan mu yang
halus Lembut tidak 
akan bisa mengusap rambutku
rambutku yang dingin dan basah

Dan engkau tidak akan datang
dengan tubuhmu
dengan tubuhmu memanaskan aku.

Begitu dingin
begitu asing
begitu terpencil
tubuhku.

Hanya tanah yang akan bisa
mencintai tubuhku.
Dengan ribuan tangan, aku
akan di dakapnya.

Dengan ribuan bibir, aku
akan dikucupnya.

Dan kemudian
engkau tidak akan bisa
berkata apa-apa
pada segenggam tanah ini.

Tanah ini akan
mencintai aku.





Saya membaca sajak itu diiringi muzik yang sedih. Dengan suara yang sedikit garau. Di sebabkan saya mengalami sakit tekak yang agak teruk.  Tapi saya betul-betul gembira dan tenang. Sebab??

1. Hasrat saya untuk tampil ke hadapan terlaksana.
2. Saya tenang tidak mengalami gemuruh sampai bergegar tangan seperti selalu.
3. Saya sedar yang saya bersungguh-sungguh menyampaikan mesej walaupun saya risau mesej yang saya cuba sampaikan tidak sama dengan apa yang mereka terima.

Sebenarnya sebelum itu saya sudah meminta cikgu dan beberapa orang rakan untuk membaca sajak tersebut dan meminta pandangan mereka tentang maksud sajak tersebut. 

Pelbagai pandangan itu membuatkan saya kurang yakin dengan maksud sajak tersebut. 

Tapi dalam otak saya, saya sudah simpan satu maksud. Cuma kurang yakin.

Tapi lepas saya mendeklamasi sajak, barulah saya yakin dengan maksud dan mesej yang cuba di sampaikan oleh penulis.

 Saya jadi yakin, bila seorang rakan saya yang sudah kehilangan ayah rupan-rupanya menangis semasa saya menyampaikan sajak tadi.

( sempat juga si fyna peluk aku sambil ckp.. "kak long knapa ko kc sedih aku") ihihi









Appreciate the peope who Allah gives to you..
you never know when Allah need them back.



Al Fatihah 
 buat saudara seislam 
Syarif fudin
(Sahabat baik kepada kawan kami Vivi Farhana)
Yang meninggal dunia pada 23 April lepas.
Semoga dicucuri Rahmat.


Kita selalu ingat JODOH itu rahsia Allah, tapi kita sering lupa yang MATI itu juga rahsia Allah. 
( Post terakhir arwah dalam laman facebook)

Mati itu pasti
Hidup In Shaa Allah








*saya juga mengalu-alukan pendapat anda tentang maksud sajak ini,. sila tinggalkan komen anda. ^_^


0 comments:

 

Followers

Haryanie Yusraa

My Photo

A little girl who dream high!
A law student.